Pornografi Awali Kebobrokan Bangsa

Posted: April 30, 2011 in Pengetahuan

Bangsa kita teracuni dan ketagihan untuk sesuatu yang super negatif, pada akhirnya ini yang membuat kita semakin tertinggal jauh dari negara-negara tetangga. Mengapa anak muda zaman ini bangga apabila sudah pernah menonton video porno? Atau sebaliknya merasa minder dan ga gaul kalau belum pernah melihatnya. Mengapa pula kata polos terhadap hal hal yang berhubungan dengan seks dan pornografi dianggap sebagai sesuatu hal yang negatif bahkan bodoh?

Bangsa kita mulai melakukan pergeseran nilai. Pintar sekarang identik dengan mengetahui segalanya, mulai dari hal-hal yang baik sampai yang tidak pun. Bangsa kita mulai berubah, memang seks tetap tabu untuk dibicarakan sehingga anak dipaksa untuk tidak mengetahui banyak tentang itu. Tetapi pada akhirnya pendidikan tentang seks kalah tenar dibandingkan media dan isu pornografi yang beredar bebas. Menilik dari awalnya, semua ini dimulai dari era reformasi 1998. Reformasi 1998 mengajarkan kita bebas dalam berekspresi dan berpendapat. Pada saat yang sama pula, internet masuk ke Indonesia. Saat dimana Indonesia belum siap dengan kehadiran dan kebebasan yang ditawarkan. Akhirnya lewat internet pula, industri pornografi tumbuh dan berkembang. Masyarakat belum kritis, maka pembodohan pun dimulai.

Masyarakat yang terbiasa dengan budaya pemerintahan (saat itu) yang serba menerima dan takut untuk berpendapat, masih belum siap dan tidak bisa bersikap tegas untuk menolak pornografi. Kemudian untuk para penjahat pornografi pun belum terikat oleh penegakan hukum yang jelas. Sehingga pada akhirnya semakin sulit menegakkan kebenaran dan kebaikan. Juga semakin sulit saja mengatakan dan bertindak bahwa pornografi harus diberantas. Indonesia menjadi surga pornografi, semakin mudah dan semakin murah mendapatkannya. Semua orang dapat mengakses via internet dengan cepat dan tanpa kontrol. Data dari MTP (Masyarakat Tolak Pornografi) berbicara bahwa pada tahun 2003 di Indonesia sudah ada 6 judul video porno lokal, kemudian pada tahun 2007 meningkat tajam menjadi 500 lebih judul video porno lokal, dan tahun 2008 menjadi 800 lebih judul. Luar biasa membuat miris. Mengapa untuk hal seburuk ini Indonesia gila dalam berproduksi?

Yang menyayat hati kemudian, akses kata seks idol (Pamela Anderson/Miyabi) di Internet dari tahun 2007 hingga sekarang selalu mendapatkan peringkat satu di Indonesia. Jelas pembodohan besar-besaran semakin merajalela, dan mengapa bisa kita tidak segera sadar bahwa kita akan semakin bodoh dari masa ke masa? Yang jauh menjadi sebuah masalah awal dari kebobrokan bangsa itu dimulai dari kasus pornografi, itulah pintu gerbang untuk segala kriminalitas yang lain. Atau sebaliknya, orang yang sudah tercandu pornografi harus memiliki tempat pelampiasan, yang juga menjadi gerbang kriminalitas seksual.

Secara biologis, pornografi mampu mengeluarkan banyak sekali hormon endorfin dalam tubuh manusia, hal ini yang menyebabkan ketagihan dan akan terus meningkat secara dosis serta merusak otak. Pornografi bukan semata-mata soal perilaku seksual. Dia juga (pada akhirnya) merusak otak, merusak pikiran, dan menyebabkan perilaku kriminal. Bahkan jika kita melihat data dari google trends dengankeywords Luna, Ariel, dan Cut Tari. Mereka yang tadinya jarang diakses sebagai keywords, sekarang di internet grafiknya menjadi meningkat drastis setelah kasus video porno terakhir. Banyak tanda yang membuktikan bahwa pornografi menyebabkan kecanduan dan menyebabkan kejahatan. Apalagi masalah kebodohan dan kesuraman masa depan, kita seperti tejebak dalam lingkaran setan dan sulit untuk berhasil keluar. Kita pun mandek jalan di tempat bahkan mengalami kemunduran-kemunduran akibat “kesenangan” sementara untuk kesengesaraan dalam waktu yang lebih lama.

Memerangi dengan tegas adalah tugas kita sekarang, melaporkan detail kejadian kepada pihak berwenang misalnya Komisi Penyiaran Indonesia untuk mengawasi media elektronik dan media massa lain menjadi salah satu cara yang cukup efektif dan mampu kita lakukan. Berpikir kritis dan berpikir jangka panjang, Indonesia mampu menjadi lebih baik apabila pemudanya mau bersusah-susah sekarang memperjuangkan banyak hal untuk nanti Indonesia yang lebih baik dan bermartabat.

Eka Prawira

Mahasiswa Matematika Universitas Mahasaraswati Denpasar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s