Pengelompokan Sistem Koloid

Posted: April 30, 2011 in Pengetahuan

Dalam sistem koloid terdapat tiga fase zat, yaitu padat, cair, dan gas. Dari ketiga fase ini terbagi kedalam delapan sistem koloid. Adapun kedelapan sistem koloid tersebut adalah:

1. Sistem Koloid Fase Padat-Cair (Sol)

Dengan fase terdispersi berupa zat padat dan medium pendispersi berupa zat cair. Contoh sol/gel yaitu agar-agar, pektin(selai), gelatin(jelly), cairan kanji, air sungai, tinta, cat, gel kalsium asetat dalam alkohol, sol emas, sol Fe(OH)3, sol Al(OH)3, dan sol belerang.

2. Sistem Koloid Fase Padat-Padat (Sol Padat)

Dengan fase terdispersi berupa zat padat dan medium pendispersi berupa zat padat. Contoh sol padat yaitu kaca berwarna dan logam campuran (aloi) seperti stainless steel (campuran antara besi, nikel, dan kromium).

3. Sistem Koloid Fase Padat-Gas (Aerosol Padat)

Dengan fase terdispersi berupa zat padat dan medium pendispersi berupa zat gas. Contoh aerosol padat yaitu asap.

4. Sistem Koloid Fase Cair-Gas (Aerosol)

Dengan fase terdispersi berupa zat cair dan medium pendispersi berupa zat gas. Contoh aerosol yaitu kabut, awan, parfum, hairspray, cat semprot dan lain-lain.

5. Sistem Koloid Fase Cair-Cair (Emulsi)

Dengan fase terdispersi berupa zat cair dan medium pendispersi berupa zat cair. Contoh emulsi yaitu campuran antara minyak yang bersifat nonpolar dengan air yang bersifat polar, susu, air santan, dan krim. Dalam emulsi terdapat emulgator yaitu zat penghubung yang menyebabkan pembentukkan emulsi, contoh zat emulgator adalah sabun, detergen, lesitin dan kasein (dalam susu).

6. Sistem Koloid Fase Cair-Padat (Emulsi Padat)

Dengan fase terdispersi berupa zat cair dan medium pendispersi berupa zat padat. Contoh emulsi padat yaitu keju, mentega, dan mutiara.

7. Sistem Koloid Fase Gas-Cair (Busa)

Dengan fase terdispersi berupa zat gas dan medium pendispersi berupa zat cair. Contoh busa yaitu buih.

8. Sistem Koloid Fase Gas-Padat (Busa Padat)

Dengan fase terdispersi berupa zat gas dan medium pendispersi berupa zat padat. Contoh busa padat yaitu karet busa dan batu apung.

Sifat Koloid

1. Gerak Brown

Apabila disperse koloid diamati dalam mikroskop ultra maka akan teramati adanya patrikel yang bergerak dengan arah yang tidak beraturan akan tetapi memiliki jalur lintasan yang lurus. Gerak koloid tersebut merupakan salah satu sifat dari koloid yaitu gerak Brown. Gerak Brown adalah gerak acak, zigzag partikel koloid. Hal ini dikarenakan benturan yang tidak teratur pada partikel koloid ketika medium pendispersi yang menabrak pertikel terdispersi dari berbagai sisi dengan jumlah yang berbeda. Gerakan ini terus menerus terjadi, sebagai akibat dari lebih besarnya ukuran mendium terdispersi daipada ukuran medium pendispersinya.

Adanya gerakan Brown mengakibatkan partikel-partikel koloid relatif stabil meskipun ukurannya relatif besar, sebab dengan adanya partikel yang bergerak secara terus-menerus mengakibatkan pengaruh gaya gravitasi menjadi kurang berarti.

Dalam suatu larutan sejati, gerakan partikel terdispersi tidak acak dan gerakan partikel terdispersi disebabkan oleh molekul itu sendiri, bukan akibat tabrakan dengan medium pendispersi. Sedangkan dalam suspensi, gerakan kebawah partikel dipengaruhi oleh gaya gravitasi.

2. Efek Tyndall

Efek Tyndall adalah efek penghamburan cahaya oleh partikel koloid. Hal ini dikarenakan partikel koloid dapat memantulkan dan menghamburkan cahaya yang mengenainya sehingga cahaya akan terlihat lebih terang. Selain koloid, partikel yang terdapat dalam suspensi dapat pula menghamburkan cahayadikarenakan partikelnya yang besar sedangkan pada larutam sejati, tidak dapat menghamburkan cahaya. Efek Tyndall ini terlihat ketika cahaya matahari memasuki ruangan, dan lampu kendaraan pada malam yang berkabut

3. Adsorpsi

Partikel koloid mampu menyerap molekul netral atau ion-ion pada permukaannya. Sifat ini disebut dengan adsorpsi. Adsorpsi terjadi akibat dari adanya kemampuan partikel koloid untuk menarik partikel-partikel yang lebih kecil. Kemampuan ini dikarenakan adanya tegangan permukaan koloid yang cukup besar, sehingga apabila terdapat suatu partikel yang menempel pada permukaan koloid akan cenderung dipertahankan.

Bila partikel koloid mengadsorpsi ion yang bermuatan positif maka koloid tersebut menjadi bermuatan positif, dan sebaliknya ketika permukaan koloid mengadsorpsi ion bemuatan negatif negatif maka koloid tersebut akan bermuatan negatif. Contohnya sol Fe(OH)3 mampu mengadsorpsi ion-ion H+ sehingga bermuatan positif, dan sol As2S3 mampu mengadsorpsi ion S2- sehingga bermuatan negatif.

Selain mengadsorpsi ion, partikel koloid dapat menarik muatan dari listrik statis, sebagai contoh adanyan debu yang dapat menyerap muatan negatif atau positif dati elektron yang berada di udara atau dari arus listrik. Peristiwa ini mengakibatkan adanya elektroforesis, yaitu proses bergeraknya partikel koloid dalam medan listrik. Elektroforesis dimanfaatkan dalam pemisahan potongan-potongan gen, dan penyaringan debu pada pesawat Cottrel.

4. Koagulasi

Koagulasi adalah penggumpalan partikel koloid akibat kerusakan stabilitas sistem koloid atau karena penggabungan partikel koloid yang bermuatan sehingga membentuk patikel yang lebih besar. Koagulasi suatu koloid dapat ditinjau dari peristiwa mekanis dan peristiwa kimiawi. Peristiwa mekanis seperti pemanasan atau pendinginan, contoh pada perebusan telur dan agar-agar yang didinginkan. Peristiwa kimiawi yang dapat menyebabkan koagulasi misalnya pencampuran koloid yang berbeda muatan, misalnya sol Fe(OH)3 dengan sol As2S3, dan pencampuran koloid dengan suatu larutan elektrolit.

5. Koloid Liofil dan Liofob

Berdasarkan interaksi antara partikel terdsipersi dengan medium pendispersi, system koloid terbagi menjadi koloid liofil dan koloid liofob. Koloid liofil yang fase terdispersinya suka menarik medium pendispersinya. Hal ini terjadi akibat pengikatan medium pendispersi oleh gaya tarik-menarik (gaya elektrostatik) pada setiap ujung gugus molekul terdispersi. Contohnya yaitu agar-agar, lem, gelatin, dan tinta. Pada sol yang berifat liofob, fase terdispersinya tidak suka menarik medium pendispersinya. Zat pendispersi tidak akan bercampur dengan baik jika ditambahkan kembali medium pendispersinya dikarenakan akan menjadi koloid yang tidak stabil.

Perbedaan kemampuan menarik medium pendispersinya mengakibatkan terjadinya perbedaan sifat-sifat kolid tersebut.

6. Koloid Pelindung

Koloid pelidung adalah sistem koloid yang ditambahkan pada sistm koloid lainnya agar stabil. Contoh yaitu gelatin pada es krim

7. Dialisis

Adalah proses penyaringan partikel koloid dari ion-ion yang teradsorpsi sehingga dapat dihilangkan dan zat terdispersi terbebas dari ion-ion yang tidak diinginkan. Caraya yaitu dengan membungkus koloid dalam selaput semipermeabel, kemudian melewatkan air mengalir sehingga ino pengotor akan terbawa keluar melewati selaput semipermeabel.

9. Sistem Koloid dalam Pengolahan Air

Tahap-tahap yang terjadi dalam penjernihan air adalah penggumpalan pengotor (koagulasi) dengan menggunakan tawas (KAl(SO4)2), PAC, dan Al2(SO4)3 yang akan menghasilkan Al(OH)3, penyaringan pengotor dengan menggunakan pasir, kerikil, dan ijuk, proses adsorpsi dengan menggunakan kaporit dan karbon aktif, dan terakhir proses desinfeksi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s